fbpx

oleh Ustaz Muhammad Azri Azman

 

Bulan Ramadan ialah bulan yang penuh dengan kebaikan, kemulian dan keistimewaan. Pada bulan ini akan terbukanya pintu rahmat Allah dan bakal tertutup pintu azabNya seperti mana disabdakan oleh Nabi s.a.w: “Apabila bulan Ramadhan datang, maka pintu-pintu langit dibuka sedangkan pintu-pintu jahannam ditutup dan syaitan-syaitan dibelenggu.” (HR. Bukhari)

Pada bulan ini, Allah s.w.t akan memberi pengampunan buat hamba-hambanya dari segala kesilapan yang pernah mereka lakukan. Nabi s.a.w bersabda: ”Barangsiapa yang berpuasa di bulan Ramadhan karena iman dan mengharap pahala dari Allah maka dosanya di masa lalu pasti diampuni”. (HR. Bukhari dan Muslim)

Dan lebih menarik lagi, Dengan melaksanakan Ibadah puasa bulan ini, Allah akan berikan ganjaran berlipat kali ganda dan ia akan diperhitungkan langsung oleh Allah s.w.t. Nabi s.a.w bersabda: “Setiap amalan kebaikan yang dilakukan oleh manusia akan dilipatgandakan dengan sepuluh kebaikan yang semisal hingga tujuh ratus kali lipat. Allah Ta’ala berfirman (yang artinya), “Kecuali amalan puasa. Amalan puasa tersebut adalah untuk-Ku. Aku sendiri yang akan membalasnya. Disebabkan dia telah meninggalkan syahwat dan makanan karena-Ku. (HR Muslim)

Ramadan menuntut Taqwa,

Dalam kita teruja dan gembira dengan nikmat yang bakal kita dapatkan pada Bulan Ramadan nanti, jangan kita terlupa bahawa pada hakikatnya ada tuntutan yang sangat besar oleh Allah s.w.t buat kita di bulan ini, Iaitu tuntutan untuk kita menjadi orang-orang yang bertaqwa kepadaNya. Firman Allah s.w.t dalam Surah Al-Baqarah ayat 183:“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa.”

Sememangnya, Ketakwaan tidak akan kita dapatkkan hanya dengan kita mengharapkannya. Ia juga tidak akan hadir dengan hanya kita sewenangnya melaksanakan rutin ibadah kita. Taqwa menuntut kejernihan niat untuk memperhambakan diri kepada Allah s.w.t. Taqwa menuntut kita meletakkan segenap usaha kita untuk mentaati perintahNya, Taqwa memerlukan penghayatan yang penuh tentang tujuaan keberadaan kita di muka bumi.

Taqwa tidak mungkin dicapai oleh orang yang jijik mulutnya mengucapkan kata-kata dusta dan nista. Taqwa tidak mungkin dicapai oleh orang yang tamak yang meninginkan nafsunya dan egonya dipuaskan pada setiap masa. Taqwa juga tidak mungkin dicapai oleh orang yang mempunyai agenda jahat yang tidak menguntungkan dan malah merugikan ummat. Untuk kita mencapai ketaqwaan, seharusnya kita menjadi orang yang baik budi pekertinya, mulia keazamannya dan membawa agenda berguna buat ummat di sekelilingnya.

Taqwa menjana kemuliaan,

Penentuan kemuliaan seseorang itu tidak berdasarkan bangsa seseorang, umur seseorang atau jantina seseorang tetapi penentuan kemuliaan yang sebenar adalah taqwa. Taqwa yang menentukan seorang ‘ajam boleh jadi lebih mulia dari seorang yang berketurunan arab. Seterusnya, taqwa yang menentukan orang lebih muda dimuliakan oleh Allah s.w.t dari mereka yang tua darinya. Taqwa juga yang menentukan kemuliaan seorang wanita berbanding lelaki. Firman Allah s.w.t dalam Surah Al-Hujurat ayat 13: “Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Setiap insan perlu dinilai oleh ketaqwaannya, khususnya dalam dia menjalankan amanah yang diberikan oleh Allah s.w.t. Kemampuan ilmu, harta dan tenaga tidak akan berguna jika seseorang itu tidak bertaqwa dalam menjalankan tugasnya. Dengan taqwa, jati dirinya akan lebih kukuh manakala hubungannya dengan Allah s.w.t dan hubungannya dengan makhluk Allah akan bertambah erat. Akhirnya, dia akan mencapai darjat kemuliaan di sisi Allah dan sisi makhlukNya.

Maka dengan itu, perlu untuk kita hadirkan diri kita ke Bulan Ramadan dengan penuh kejelasan tentang hakikat ketaqwaan yang ingin kita capai. Juga untuk kita menilai diri kita, kelemahan apa yang perlu kita perbaiki dan kekuatan mana yang boleh kita perkukuhkan. Dengan kejelasan dan kesedaran ini, kita akan dapat mempersiapkan diri kita untuk berjaya memenuhi tuntutan Allah s.w.t untuk mencapai ketaqwaan dan mencapai kemuliaan. Ayuh! Marilah kita bertaqwa dengan sebenar-benar ketaqwaan di Bulan Ramadan!