fbpx
Meraih ketaqwaan sepanjang Ramadan

Meraih ketaqwaan sepanjang Ramadan

Masyarakat Islam Singapura sudah memasuki hari ke-10 menjalankan ibadah puasa di bulan suci Ramadan. Tidak kira bangsa, warna kulit, atau keturunan, semuanya berpuasa demi meraih ketakwaan dan keampunan yang diharapkan oleh Allah s.a.w. Dalam rangka meningkatkan penghayatan Ramadan, ada baiknya kita semak dan memanfaatkan ilmu berkaitan bulan suci ini.

  1. Apa itu bulan Ramadan?

Bulan Ramadan ialah bulan yang kesembilan dalam kalendar Hijriyah. Secara bahasa, perkataan Ramadan bermaksud ar-Ramdā`, iaitu panas membara. Makna bulan Ramadan sebagaimana di dalam al-Qur’an ialah bulan yang diturunkan al-Qur’an, yakni sebagai hidayah kepada manusia dan keterangan-keterangan nyata yang menunjuk kepada kebenaran, serta membezakan antara yang hak dan yang batil.

  1. Apa tujuan dan hikmah puasa?

Tujuan dan hikmah puasa ialah menjadikan kita lebih bertakwa kepada Allah. Ia melatih kita untuk mengawal hawa nafsu dan syahwat seperti menahan diri dari perasaan marah, dengki dan sebagaimana. Dengan berpuasa, kita akan selalu ingat kepada Allah dan tidak berniat jahat untuk melakukan perbuatan dosa dan maksiat.

  1. Apa keistimewaan bulan Ramadan?

Pada bulan Ramadan, pintu-pintu syurga akan dibuka, pintu-pintu neraka akan ditutup dan syaitan-syaitan pula diikat. Bulan inilah masanya untuk kita meraih kesempatan mendapatkan pahala sebanyak-banyaknya.

Orang yang berpuasa Ramadan dengan penuh keimanan dan mengharapkan pahala dari Allah, dosa-dosanya yang lalu akan diampunkan. Kedua-dua keistimewaan ini adalah sebagaimana di dalam hadis riwayat imam al-Bukhari dan imam Muslim.

  1. Apakah sunnah-sunnah puasa yang boleh kita ikuti?

Terdapat beberapa sunnah puasa yang dicontohkan oleh Nabi Muhammad s.a.w: Mengakhirkan makan sahur, menyegerakan berbuka, berbuka dengan kurma atau air, berdoa ketika hendak berbuka, memberi makanan untuk orang-orang berbuka, memperbanyakkan derma dan amal ibadah seperti solat tarawih, membaca al-Qur’an dan sebagainya.

  1. Apakah perkara-perkara yang boleh mengurangi puasa?

Puasa bukan hanya sekadar menahan lapar dan dahaga. Setiap muslim yang berpuasa juga perlu memastikan amal ibadah wajibnya seperti solat dan zakat serta menjaga dirinya daripada perbuatan yang sia-sia seperti mengumpat, marah, maksiat dan sebagainya.

  1. Solat tarawih sendirian atau berjemaah?

Imam Al-Nawawi mengatakan dalam al-Majmu’: Solat tarawih adalah sunnah berdasarkan ijma’ para ulama. Boleh dilaksanakan secara bersendirian ataupun secara berjamaah. Yang manakah lebih afdal di antara keduanya? Terdapat dua pendapat yang masyhur dan yang sahih dengan kesepakatan para ashab (asy-Syafi’iyyah), solat tarawih berjamaah itu lebih afdal.

  1. Amalan apakah boleh kita lakukan bersama keluarga setiap malam Ramadan?

Di dalam suasana covid-19 yang tidak menentu, masyarakat Islam Singapura dianjurkan untuk melaksanakan ibadah bersama keluarga di rumah. Banyak kegiatan ibadah boleh dilakukan bersama seperti iftar, solat magrib dan isyak berjemaah serta solat tarawih. Amalan tadarus al-Qur’an juga sangat baik dilakukan bersama untuk menghidupkan suasana Ramadan di rumah.

  1. Apa itu Lailatul Qadar?

Lailatul Qadar adalah satu malam yang sangat istimewa yang terjadi pada bulan Ramadan. Ia adalah malam yang lebih baik dari seribu bulan (Surah al-Qadar). Pada malam tersebut, al-Qur’an diturunkan dan kita dianjurkan untuk memperbanyakkan ibadah seperti solat, selawat, zikir, membaca al-Qur’an dan memohon keampunan kepada Allah s.w.t. Para ulama berselisih pandangan tentang bilakah ia terjadi. Antaranya ialah pada malam-malam ganjil pada sepuluh malam terakhir bulan Ramadan. Walaupun begitu, agama menganjurkan kita untuk memperbanyakkan beribadah pada sepuluh malam terakhir Ramadan kerana tidak ada serorang pun yang dapat mengetahui bilakah malam seribu bulan itu terjadi.

  1. Apakah amalan Nabi Muhammad s.a.w pada 10 malam terakhir?

Di dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh imam al-Bukhari dan imam Muslim, Aisyah (isteri nabi s.a.w) pernah berkata: “Nabi s.a.w apabila masuknya hari 10 terakhir Ramadan, Baginda akan mengetatkan kain, menghidupkan malam tersebut dan mengejutkan ahli keluarganya (untuk turut menghidupkan malam-malam Ramadan)”.

  1. Apakah doa yang perlu dibaca pada malam Lailatul Qadar?

Aisyah pernah bertanya kepada Nabi s.a.w dengan soalan yang sama. Baginda s.a.w menjawab: “Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu’anni”. Maknanya: Ya Allah, sesungguhnya engkau Maha Pengampun dan amat suka akan keampunan, maka berikanlah keampunan kepadaku.

Semoga Ramadan kita pada kali ini menjadikan kita lebih dekat kepada Allah s.w.t dan lebih takwa kepadanya.

Silaturahim dari Abang Angkat

Kesamaan

Persatuan Muhammadiyah sudah berdiri di Singapura lebih dari setengah abad. Lahir pada 25 November 1957, ia telah banyak menyumbang kepada masyarakat khususnya dalam amal-amal dakwah, kebajikan dan pendidikan. Maka tidak hairanlah jika semakin ramai dari anggota dan masyarakat Islam turut ikut serta untuk beramar makruf nahi mungkar (menyuruh kepada kebaikan, melarang kepada kemungkaran) dan memberi kepercayaan kepada Muhammadiyah ke arah yang lebih baik.

Tiga perkara inilah yang dibawa oleh abang angkat dari negeri jiran ke Singapura pada satu masa ketika dahulu. Muhammadiyah Indonesia, lebih dari 30 juta pengikut memiliki ideologi yang sama dalam menegakkan amar makruf nahi mungkar. Bergerak secara berpesatuan, berfikiran dengan matang, berhati lunak dan berjiwa besar.

Moto penggerak dari kedua persatuan ini sesuai dengan firman Allah s.w.t:

وَلۡتَكُن مِّنكُمۡ أُمَّةٌ۬ يَدۡعُونَ إِلَى ٱلۡخَيۡرِ وَيَأۡمُرُونَ بِٱلۡمَعۡرُوفِ وَيَنۡهَوۡنَ عَنِ ٱلۡمُنكَرِ‌ۚ وَأُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡمُفۡلِحُونَ

“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebaikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang mungkar; merekalah orang-orang yang berjaya. (Surah Ali Imran: 104)

Silaturahim

Tiap-tiap tahun abang angkat berkunjung ke sini. Membawa puluhan rombongan untuk menjenguk dan bertanya khabar kepada adik angkatnya. Di sini ukhuwah keduanya terjalin. Saling kenal-mengenal, bertukar-tukar pandangan dan idea serta merancang untuk masa depan bersama. Sikap seperti ini dianjurkan oleh agama sebagaimana dalam al-Qur`an:

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلنَّاسُ إِنَّا خَلَقۡنَـٰكُم مِّن ذَكَرٍ۬ وَأُنثَىٰ وَجَعَلۡنَـٰكُمۡ شُعُوبً۬ا وَقَبَآٮِٕلَ لِتَعَارَفُوٓاْ‌ۚ إِنَّ أَڪۡرَمَكُمۡ عِندَ ٱللَّهِ أَتۡقَٮٰكُمۡ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ۬

“Wahai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang perempuan. Dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (Surah Al-Hujurat: 13)

Sentiasa Ingin Maju

Sepertinya abang angkat tidak memerlukan adiknya, namun sifat rendah hati dan ingin terus maju serta berkembang, ia sentiasa mempelajari dan menimbu ilmu untuk meraih manfaat yang berguna walaupun dengan melihat sesuatu yang jauh lebih kecil darinya.

Dengan memiliki sifat yang mulia ini iaitu selalu memandang orang yang berada di bawahnya (yang lebih kecil) dalam masalah ini, seseorang akan merealisasikan syukur dengan sebenarnya. Sebagaimana hadis Nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a:

“Pandanglah orang yang berada di bawahmu dan janganlah engkau pandang orang yang berada di atasmu (dalam masalah dunia dan harta). Dengan demikian, perkara itu akan membuatmu tidak meremehkan nikmat Allah padamu.” (Riwayat Muslim: 2963)

Hadis ini menerangkan tentang sikap manusia dalam melihat harta benda dunia. Walaubagaimanapun, tidak kiralah jika manusia melihat sesuatu perkara yang lebih kecil dalam masalah lain seperti cara berdakwah, berkebajikan dan sebagainya untuk memajukan diri, sudah pasti setiap yang dilihat terdapat ilmu yang sangat berguna.

Renungan ber-Ukhuwah

Hadis dari Abu Hurairah r.a: “Sesungguhnya seseorang ada yang ingin mengunjungi saudaranya di kota lain. Allah lalu mengutus malaikat untuknya di jalan yang akan ia lalui. Malaikat itu pun berjumpa dengannya seraya bertanya, ‘Ke mana engkau akan pergi? Ia menjawab, ‘Aku ingin mengunjungi saudaraku di kota ini?’ Malaikat itu bertanya lagi, ‘Apakah ada suatu nikmat yang terkumpul untukmu kerana sebab dia?’ Ia menjawab, ‘Tidak. Aku hanya mencintai dia kerana Allah ‘azza wa jalla.’ Malaikat itu berkata, ‘Sesungguhnya aku adalah utusan Allah untukmu. Allah sungguh mencintaimu kerana kecintaan engkau padanya’.” (Riwayat Muslim: 2567).

 

Written by Ustaz Khairul Abdullah Kamal